Proses AJB (Akta Jual Beli) ke SHM (Sertifikat Hak Milik): Penjelasan

  • 3 min read
  • Oct 12, 2023
Proses AJB (Akta Jual Beli) ke SHM (Sertifikat Hak Milik): Penjelasan

Proses AJB ke SHM: Mewujudkan Prosedur Hukum yang Aman dan Sah

Pemindahan kepemilikan properti adalah suatu proses yang melibatkan berbagai tahapan hukum yang penting untuk menjaga keamanan dan keabsahan transaksi. Salah satu tahapan penting dalam proses tersebut adalah peralihan Akta Jual Beli (AJB) menjadi Sertifikat Hak Milik (SHM). Proses AJB ke SHM ini memainkan peran krusial dalam memastikan adanya kepemilikan yang sah dan hak-hak pemilik properti yang terlindungi. Artikel ini akan menjelaskan secara rinci tentang proses AJB ke SHM dan bagaimana hal tersebut menjadi langkah penting dalam transfer kepemilikan properti.

Persiapan Dokumen dan Pembayaran Pajak

Langkah pertama dalam proses AJB ke SHM adalah mempersiapkan dokumen-dokumen yang diperlukan. Dokumen yang biasanya dibutuhkan antara lain adalah Akta Jual Beli, Surat Keterangan Kepemilikan Tanah (SKKT), Surat Ukur, dan Surat Keterangan Bebas Sengketa (SKBS). Setelah itu, pembeli juga harus membayar pajak, seperti Pajak Penghasilan (PPh), Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), dan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). Mempersiapkan dokumen dan membayar pajak secara tepat waktu sangat penting untuk menghindari masalah hukum di masa mendatang.

Pendaftaran Perubahan Hak

Setelah dokumen-dokumen dan pajak telah dipersiapkan, langkah selanjutnya adalah mendaftarkan perubahan hak kepemilikan properti tersebut. Proses ini dilakukan di Kantor Pertanahan setempat. Pihak yang bertanggung jawab untuk mendaftarkan perubahan hak adalah pengacara atau notaris yang terlibat dalam transaksi jual beli tersebut. Pendaftaran perubahan hak ini akan menghasilkan sertifikat baru yang mencatat pemilik baru properti tersebut.

Pemeriksaan di Kantor Pertanahan

Setelah pendaftaran perubahan hak, dilakukan pemeriksaan di Kantor Pertanahan. Pemeriksaan ini bertujuan untuk memastikan validitas dokumen-dokumen yang telah diajukan dan bahwa transaksi tersebut sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pemeriksaan di Kantor Pertanahan ini juga melibatkan pengecekan terhadap data-data fisik tanah dan bangunan yang tercakup dalam transaksi. Setelah pemeriksaan, jika semua dokumen dinyatakan lengkap dan sesuai, proses selanjutnya adalah penandatanganan akta peralihan hak oleh Notaris yang terdaftar.

Pendaftaran dan Pengesahan Akta Peralihan Hak

Langkah berikutnya adalah mendaftarkan akta peralihan hak ke Kantor Pertanahan untuk mendapatkan pengesahan. Pihak yang punya kewajiban untuk mendaftarkan akta tersebut adalah pengacara atau notaris yang terlibat dalam transaksi jual beli tersebut. Pendaftaran ini bertujuan untuk mencatat atau meregistrasi peralihan hak kepemilikan secara resmi.

Setelah pendaftaran akta, proses pengesahan dilakukan. Pengesahan ini adalah tahap terakhir dari proses AJB ke SHM. Setelah pengesahan, Sertifikat Hak Milik (SHM) akan diterbitkan oleh Kantor Pertanahan. SHM ini adalah bukti sah dan legal tentang kepemilikan properti tersebut. Pemilik baru memiliki hak penuh dan keleluasaan dalam memanfaatkan dan mengalihkan properti tersebut.

Kesimpulan

Proses AJB ke SHM adalah tahapan penting dalam memindahkan kepemilikan properti. Dengan pelaksanaan proses yang lengkap dan benar, transaksi jual beli properti akan mendapatkan legitimasi hukum yang kuat, sehingga pemilik baru memiliki kepastian dan perlindungan hukum yang optimal. Persiapan dokumen, pembayaran pajak, pendaftaran perubahan hak, dan pengesahan akta peralihan hak adalah prosedur hukum yang harus dilewati dengan cermat untuk mewujudkan kepemilikan yang sah dan aman dalam dunia properti.

Proses AJB (Akta Jual Beli) ke SHM (Sertifikat Hak Milik): Penjelasan

Proses AJB (Akta Jual Beli) ke SHM (Sertifikat Hak Milik)

Apa itu AJB?

AJB (Akta Jual Beli) adalah akta notaris yang digunakan untuk mengalihkan hak milik atas suatu tanah atau bangunan kepada pembeli.

Apa itu SHM?

SHM (Sertifikat Hak Milik) adalah sertifikat yang memberikan bukti atau tanda bahwa seseorang atau badan hukum memiliki hak atas tanah atau bangunan tersebut secara penuh.

Bagaimana proses pengalihan AJB ke SHM?

Proses pengalihan AJB ke SHM melibatkan beberapa tahapan, di antaranya adalah pemenuhan persyaratan administratif, pembayaran pajak, persetujuan pemilik tanah, dan proses pendaftaran ke Badan Pertanahan Nasional (BPN).

Berapa lama waktu yang dibutuhkan dalam proses pengalihan AJB ke SHM?

Waktu yang dibutuhkan dalam proses pengalihan AJB ke SHM dapat bervariasi tergantung pada berbagai faktor, seperti kompleksitas transaksi, efisiensi pemerintah daerah, dan kesesuaian dokumen.

Apakah ada biaya yang harus dikeluarkan dalam proses pengalihan AJB ke SHM?

Ya, terdapat biaya administrasi dan pajak yang harus dikeluarkan dalam proses pengalihan AJB ke SHM. Perlu diketahui bahwa jumlah biaya dapat bervariasi tergantung pada nilai transaksi dan kebijakan pemerintah.

  Cara Mudah: Cek Saldo e-Toll Tanpa Menggunakan NFC